Peraturan Membaca (Perhatian)

1. Jgn lalai dari perkara yg perlu diutamakan, atas sebab membaca blog ini.
2. 99.9% blog ini ditulis utk diri sendiri, dan 0.01% tu ditulis utk korang (maksudnya nasihat utk diri sendiri).
3. Jika mahu Copy ape2 disini, sila nyatakan sekali sumbernya. Agar tidak berlaku fitnah.
4. Ada sebagian post perlu di'klik' read more utk meneruskan pembacaan. (tp skrg sy x pakai dah)
5. Jika anda menekan tab komik atau dairi (kat atas tu), anda akan ke link blog yg lain (ke blog diari sy).
6. Jika ada sebarang komen, x setuju, atau cadangan, terhadap post yg sy tulis. Sila nyatakan...
7. Button follow ada kat bhgn kiri blog di bawah..

Mutiara Kata

Jika DA’WAH adalahPILIHAN, maka IZINKAN hati ini MEMILIHNYA.
Jika DA’WAH adalah KEWAJIBAN, maka KUATKAN kami MENJALANINYA
Jika DA’WAH adalah KECINTAAN, maka IKHLASKAN kami MERASAKANNYA
Jika DA’WAH adalah NADA dalam hidup, maka IZINKAN kami MEMAINKAN IRAMANYA
Jika DA’WAH adalah badai KESULITAN, maka kuatkan kami untuk mampu BERTAHAN.
Jika KEMENANGAN DA’WAH adalah TADHIYAH dan TAAT, maka ILHAMKAN semuanya pada jiwa ini...
~ABU RIDHWAN~

Friday, September 30, 2011

Penyembelihan Dan Survival IPT

Akhirnya diberi kesempatan untuk updated. Lama simpan niat nak menulis. Namun atas alasan sibuk, maka tergendalalah blog ini. Sekarang ni pun masih sibuk, tapi curi-curi sikit masa untuk updated. Moga sedikit yang disampaikan sampai pada hati-hati yang lembut, hati yang dahagakan kebaikkan buat dirinya dan orang lain. (diri saya)
x de kaitan
Teori vs Praktikal
Entri adalah mukaddimah untuk siri survival IPT. Ini kerana melihat diri saya, dan juga pelajar yang baru masuk IPT, kelihatan majoritinya hanyut dengan suasana jahiliyah. Saya terpanggil untuk menulis, sungguhpun diri ini masih lagi banyak yang perlu diperbaiki. Saya menulis siri ini juga kerana saya melaluinya. Dan saya merasakannnya.  

IPT bukanlah tempat permainan kita. Ia adalah satu tempat yang mencabar keimanan dan ketahanan jiwa. Ia bukan lagi tempat untuk anda berteori, ia adalah tempat untuk melaksanakan teori tarbiyah dahwah yang kita lalui. Tempat menguji tarbiyah kita, samada terus berkembang atau terus layu dan kering diracuni jahilliyah. Ia realiti. Saya telah lihat ramai yang hanyut bila tiba di IPT. Dugaan itu tidak mengira apa pangkat dan ilmu anda. Daie sendiri pun boleh tertipu dengan suasana. Inikan lagi orang yang ‘biasa-biasa’ saja.

Penyembelihan?
Mari kita renungi kata-kata Sayid Abu Al-A’la Al Maududi ketika memberi ucapan buat graduan-graduan yang sudah tamat universiti.
Maududi
"Wahai pelajar! kamu telah melabur sekian lama masa kamu di universiti ini untuk mendapat pendidikan. Kamu telah lama menunggi saat di mana kamu akan menuai hasil usaha kamu itu dalam bentuk segulung jiazah. Aku merasai betapa tersentuhnya jiwa kamu dalam majlis sebegini, maka menjadi satu kesukaran buat aku berterus terang kepada kamu saat ini.

Walaubagaimanapun aku perlu berlaku jujur bahawa dalam menilai tempat kau dididik ini, malah kesemua tempat pendidikan yang bernama universiti ini tidak ubah seperti tempat penyembelihan berbanding tempat pendidikan. Ijazah yang dihulurkan tidak ubah seperti sijil kematian, diberikan apabila si pembunuh sudah berpuas hati kerana telah berjaya menyempurnakan penyembelihannya; alangkah bertuahnya kepada mereka yang telah berjaya melarikan diri daripada penyembelihan terancang ini dengan sedikit cahaya kehidupan.


Aku tidak hadir ke sini untuk mengucapkan tahniah kepada kamu kerana telah menerima sijil kematian tersebut. Malah sebaliknya, aku berasa teramat sedih melihat kamu semua dalam keadaan teruk. Aku seperti seseorang yang sedang mencari manusia yang masih hidup dalam timbunan mayat disini.
"


Graduan Zombie
Jika anda seorang yang prihatin, pastinya anda sudah dapat tangkap apa yang cuba beliau sampaika. University atau IPT di Negara ini atau diluar Negara, tidak mampu melahirkan orang yang hidup. Ia hanya melahirkan para graduan robot. Genius tapi menggunakan ilmunya untuk menyeleweng dan sebagainya. Tinggi ilmunya, tapi rendah budi pekerti. Benarlah satu ungkapan “Havard produce genius but not soul”. Graduan hidup didalam jasad, tapi mati hatinya. Tidak ubah seperti Zombie, mayat yang hidup tanpa jiwa.


Suasana yang membunuh
Suasana-suasana di IPT telah lama diracuni budaya-budaya jahilliyah. Contoh untuk saya punya kos memang banyak. Percampuran lelaki dan perempuan tanpa batasan. Lelaki perempuan bertepuk tampar sesama mereka. Solah dilewat-lewatkan. Yang tidak solat pun banyak. Suasana-suasana beginilah membunuh jiwa-jiwa manusia. Suasana adalah peranan penting dalam pembentukan jati diri seseorang. Mereka-mereka yang keluar dari sekolah agama pun, tidak lepas dari ancaman susana tidak syara’ itu. Walaupun kadang-kadang kita rasa kuat, tapi sebenarnya suasana itu mengikis sedikit demi sedikit akhlak islamiyah kita. 

 
Dengan itu jika kita mahu survive dalam IPT, kita perlulah mengambil tindakan melakukan sesuatu agar tidak hanyut. Medan teori sangat berlainan dengan medan praktikal. Jangan kita mengambil enteng dalam hal ini. Jadi dengan itu saya cuba untuk berkongsi sedikit apa yan saya alami di IPT, dan cara untuk survive didalam suasana toxic itu.

Luka-luka yang belum sembuh
Akhir kata, marilah kita menyedari dahulu, bahawa keadaan di IPT sememangnya tidak membina iman. Di IPT lah banyaknya yang telah jatuh ke lembah ke‘Futur’an. Luka-luka hari ini disapukan penawar, sedang luka-luka kemarin masih belum menunjukkan tanda-tanda penyembuhan. Jadi bagaimana kita mahu survive didalam keadaan luka-luka yang banyak itu? 


Langkah pertama- Sedar dan Bersedia
Dengan itu saranan saya yang pertama, ialah menyedari bahawa IPT bukanlah tempat yang biasa. Ialah tempat yang memerlukan kekuatan dan jati diri yang kuat. Moga dengan kesedaran akan realiti suasana itu kita akan membuat persedian secukupnya untuk menghadapinya. InsyaAllah jika dipanjangkan umur saya, saya akan berkongsi dengan korang mengenai cara untuk survive dalam dunia IPT. Sekian sahaja untuk perkongsian kali ini.

Rujukan
~ http://asrul85.multiply.com/journal/item/46
~http://syauqani.blogspot.com/2009/12/universiti-adalah-tempat-penyembelihan.html
.::Wallahua'lam::.

9 comments:

aniki said...

fulamak bro..dasyat ang punya penerangan..aku setuju ngan suma yang ang tulis tu..ramai budak2 yang masuk ipt jadi shock culture sebab depa rasa depa bebas..sori to say bro terutama sekali budak2 yang sebelum masuk ipt jenis terikat ngan parent..1 lagi yang jenis ambk ptptn.aku bet berapa peratus ja yang guna duit tu betul2..ramai yang guna untuk enjoy..salute bro

Noor Fatin Nadia Ismail said...

saya suka.. ada sesetengah remaja, masih tak tau apakah tujuan sebenar mereka sambung pelajaran di ipt.. dibentuk menjadi robot.. nice one..!!

pengemis Cinta~ said...

setuju.mesti ada kesedaran dalam diri pelajar terbabit..setuju sangatdengan komen aniki jugak..;)

Muka Haluih (MH) said...

Sebagai salah seorang pelajar and blogger,saye dahagakan tulisan2 seperti anda!
Terima kasih kerana sudi berkongsi.:)

Teruskan menulis walaupun tak ade sape yang nak bace. :)

Razil Tahir said...

jom la kita saling nasuhat menasihati... :)

Bilal binti Robah said...

nais.

Syed Ahmad Fathi said...

Mulakan Dakwah ditempat anta Iqbal. Dakwah melalui penulisan tidak cukup kerana generasi sekarang malas membaca.

.::: mr IQ :::. said...

ya, ustaz Syeikh Ahmad Fathi....

Anonymous said...

Benar. Saya sebagai pelajar IPT juga menyedari bahawa sebilangan besar pelajar di sini matlamat hidup untuk bersuka ria. Pelajar lelaki dan perempuan bercampur gaul sebebasnya dalam apa jua event. I can say that they are nothing but rubbish and those rubbish belongs to a rubbish bin.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget