Peraturan Membaca (Perhatian)

1. Jgn lalai dari perkara yg perlu diutamakan, atas sebab membaca blog ini.
2. 99.9% blog ini ditulis utk diri sendiri, dan 0.01% tu ditulis utk korang (maksudnya nasihat utk diri sendiri).
3. Jika mahu Copy ape2 disini, sila nyatakan sekali sumbernya. Agar tidak berlaku fitnah.
4. Ada sebagian post perlu di'klik' read more utk meneruskan pembacaan. (tp skrg sy x pakai dah)
5. Jika anda menekan tab komik atau dairi (kat atas tu), anda akan ke link blog yg lain (ke blog diari sy).
6. Jika ada sebarang komen, x setuju, atau cadangan, terhadap post yg sy tulis. Sila nyatakan...
7. Button follow ada kat bhgn kiri blog di bawah..

Mutiara Kata

Jika DA’WAH adalahPILIHAN, maka IZINKAN hati ini MEMILIHNYA.
Jika DA’WAH adalah KEWAJIBAN, maka KUATKAN kami MENJALANINYA
Jika DA’WAH adalah KECINTAAN, maka IKHLASKAN kami MERASAKANNYA
Jika DA’WAH adalah NADA dalam hidup, maka IZINKAN kami MEMAINKAN IRAMANYA
Jika DA’WAH adalah badai KESULITAN, maka kuatkan kami untuk mampu BERTAHAN.
Jika KEMENANGAN DA’WAH adalah TADHIYAH dan TAAT, maka ILHAMKAN semuanya pada jiwa ini...
~ABU RIDHWAN~

Tuesday, November 1, 2011

Tragedi Oktober

Assalamualaikum
Dah lama tak mengupdate blog ni. Di akhir bulan oktober ni (dah masuk November dah la), curi2 masa sikit untuk menulis sesuatu. Moga-moga ada sesuatu yang bisa mengundang redho Allah. (Bulan Oktober tak updated satu habuk pun.. hohoho)

Tragedi Oktober?

Oktober?
Semakin kian berlalu. Oktober-oktober itu, terus saja berlalu. Apakah sudah ada peningkatan pada Oktober-Oktober yang lalu? Adakah kita membiarkan Oktober digunakan untuk kebaikan? Adakah Oktober yang dilalui, diredhoi Allah akan hari-harinya? Oktober terus berlalu tanpa memikirkan akanmu, yang masih tidak teratur urusannya. Masih bermain-main dengan dosa. Masih tidak serius dalam dakwah. Masih lagi tidak mengambil berat akan pentarbiyahan diri. Jika tidak ada perubahan, jika tiada peningkatan, jika ia berlalu sia-sia. Maka itulah tragedi Oktober. (tulis sambil tengok cermin)

Selamat Hari Lahir!

Sempena penulisan pendek ini. Saya ingin meraikan 1 tahun hari jadi blog Kata-Kata Tak Terkata ini. Sebenarnya saya pun tidak tahu bila tarikh sebenar saya buat blog ni. Yang pastinya ialah pada bulan Oktober 2010. Semua orang mampu menulis. Semua orang mampu berkata-kata. Namun tidak semua penulisan bermanfaat buat orang lain. Tak semua apa yang dikatakan itu mampu dibumikan oleh penulisnya sendiri. Moga-moga apa yang saya tulis, dapat saya bumikan dalam kehidupan saya. Moga-moga sedikit perkongsian selama satu tahun ini, dapat memberi sedikit kesan buat pembaca. Dan apa yang penting sekali, moga-moga blog yang saya buat selama setahun, Allah SWT meredhoinya.

Baru 22 atau sudah 22?

Terima Kasih buat mereka yg wish..

Umurku sudah mencecah 22 tahun semalam (mengikut calendar orang kafir). Sesetengah orang kata, “Baru 22, muda lagi, enjoy la dulu hidup”. Mungkin benar. Tapi tenyata salah. Hahaha. Orang umur 22 sepatutnya dah matang. Matang dari perbuatan dosa. Umur yang sepatutnya sudah tahu mana yang baik, mana yang buruk. Mana dosa dan mana pahala. Benarlah satu kata-kata “Kita sentiasa muda untuk melakukan dosa tetapi tidak pernah tua untuk bertaubat”. Dengan itu saya lebih suka orang cakap saya tua, dari perasan muda. Dengan itu supaya saya sedar, saya sudah 22, bukan baru 22!!

Kawin?
banyak perkara lagi yg perlu diselesaikan
Murobbiku kawin pada umur 22. Saya? Masih lagi berusaha untuk menghabiskan degree arkitektur saya dengan susah payah (kebelakangan ni projek2 ku dapat markah teruk :'( ). Bermaksud, lama lagilah saya mahu berkahwin. (mungkin diri sendiri pun masih tak bersedia lagi, hoho). Ok, saya tidak berminat cerita kawin. Moga saya dapat isteri yang solehah. Amin.. (sempat lagi buat harapan, hahaha, sila abaikan)

Dakwah dan Tarbiyah?

benda ni pun tak selesai lg.. :(
Umur 22 adalah umur remaja. Tapi saya lebih suka guna sebagai umur pemuda (syabab). Dimana semagat masih hangat terbakar dalam jiwa. Jika digunakan pada jalan yang benar, maka benarlah semangat itu. Tapi bila lihat diri saya, kecewa. Takde semangat. Kemahuan saya begitu rendah. Kurang semangat dalam dakwah dan tarbiyah. Masih tidak mampu meintrepetasikan tarbiyah kepada dakwah. Adoh, banyak lagi proses yang perlu dilalui dalam membina diri ini. Jelous dengan sahabat-sahabat saya yang ditempat lain. Sudah bisa memberi kesan dalam kehidupan masyarakat.

Jika ditelusuri pula sirah para sahabat-sahabat Rasullulah, pemuda-pemudanyalah yang memberi kesan besar dalam pengembangan islam. Antaranya Zubair al Awwam, yang termasuk diantara 7 orang sahabat yang terawal memeluk islam. Usianya ketika itu baru 15. Sudah berani ke medan pertempuran dan menyebarkan dakwah. (kemudian saya tengok cermin lagi) Aku, masih lagi tidak mampu. Kemahuan itu ada, tapi banyak kelemahan yang mengekang diri. Sebab itu saya katakan sudah 22, bukan Baru 22.

Harapan orang tua yang berumur 22


bukan saya harapan org lain, cuma saya yang mengharapkan diri saya
Harapan saya pada saat ini, ialah mahu mati dalam keadaan Allah redho kehidupan saya. Saya mahu mati dalam keadaan Allah terima amalan saya selama hidup 22 tahun ini. Saya mahu mati dalam keadaan Allah menerima taubat dan mengampuni dosa saya yang telah saya kumpul selama 22 tahun ini.

Seterusnya saya berharap, saya dapat melakukan sesuatu di UiTM ini. Seperti menjadikan studio saya sebagai tempat membina iman, dan bukan tempat menjatuhkan iman. Saya harap, saya dapat lakukan sesuatu, agar suasana keimanan itu dapat menguasai studio saya. Saya juga berharap, agar dapat memberi kesan kepada ahli studio saya untuk memahami islam dengan sebenar-benarnya. (tinggi betul cita2, pelaksanaan nya teramatlah memerlukan jiddiyah yang tinggi. ARGH!! macam x mampu je, karang sembang je kemas, kerja nya hampeh seperti biasa).

Akhir kata

Saya mengajak dan diri saya dan juga anda, marilah kita menggunakan masa kehidupan yang Allah berikan dengan sebaik-baiknya. Jangan disia-siakan peluang yang Allah bagi. Umur hanyalah nombor, sedangkan kehidupan itu sendiri yang menilai. Nombor umur tidak mampu mengukur masa kehidupan. Yang menjadi ukuran kehidupan hanyalah apabila kita memahami Islam dengan sebenarnya. Kerna selama tidak memahami islam, hati itu mati. Hati itu mati, dan perlukah ia dipanggil 'kehidupan'? Jadi carilah kefahaman islam itu, dan kemudian timbulkan kesedaran. Yang akan membuahkan, buah perubahan dalam diri.

Banyak cakap, banyak salahnya. Maafkan saya, andai dalam 22 tahun kehidupan ini, kamu tidak menyenangi akan diri ku ini. :)

6 comments:

sally wanny said...

kite ada persamaan la
dulu sy pn guna templete ni gak
umur & bln lahir kite pn sama
hihihi
mmg kebetulan

Syed Ahmad Fathi said...

Selamat hari jadi bal.
Ana lahir 1 Oktober mengikut kalendar kafir.
Nak kek tahun depan.
Save hari jadi ana dalam kalendar nokia S-Series anta.

.::: mr IQ :::. said...

@sally~ :)

@Fathi~ tahun depan balik Malaysia ke? hahah (bila plak la ana pakai Nokia S-Series... mitos?)

wan mohd basyir said...

along pun ada trgedi oktober la kalo mcm tu..hehehe

sc said...

may Allah bless u dunia akhirat . ameen~

p.s: smoga anda mndpt isteri solehah. insyaallah :)

pengemis Cinta~ said...

selamaat pendek umur..makin dekat menuju kematian..sama2 mentahsin diri,inshaAllah..^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget