Peraturan Membaca (Perhatian)

1. Jgn lalai dari perkara yg perlu diutamakan, atas sebab membaca blog ini.
2. 99.9% blog ini ditulis utk diri sendiri, dan 0.01% tu ditulis utk korang (maksudnya nasihat utk diri sendiri).
3. Jika mahu Copy ape2 disini, sila nyatakan sekali sumbernya. Agar tidak berlaku fitnah.
4. Ada sebagian post perlu di'klik' read more utk meneruskan pembacaan. (tp skrg sy x pakai dah)
5. Jika anda menekan tab komik atau dairi (kat atas tu), anda akan ke link blog yg lain (ke blog diari sy).
6. Jika ada sebarang komen, x setuju, atau cadangan, terhadap post yg sy tulis. Sila nyatakan...
7. Button follow ada kat bhgn kiri blog di bawah..

Mutiara Kata

Jika DA’WAH adalahPILIHAN, maka IZINKAN hati ini MEMILIHNYA.
Jika DA’WAH adalah KEWAJIBAN, maka KUATKAN kami MENJALANINYA
Jika DA’WAH adalah KECINTAAN, maka IKHLASKAN kami MERASAKANNYA
Jika DA’WAH adalah NADA dalam hidup, maka IZINKAN kami MEMAINKAN IRAMANYA
Jika DA’WAH adalah badai KESULITAN, maka kuatkan kami untuk mampu BERTAHAN.
Jika KEMENANGAN DA’WAH adalah TADHIYAH dan TAAT, maka ILHAMKAN semuanya pada jiwa ini...
~ABU RIDHWAN~

Sunday, July 17, 2011

Inspirasi Tikus Menakluki Dunia

Assalamualaikum... Sebelum saya mulakan Entry saya ini, saya ingin minta korang tengok dulu video ni.



Rancangan Yahudi

Ya, saya tidak mahu bincang soal cerita ni cerita yahudi atau apa. Saya cuma mahu anda membuka mata (jgn tido). Sama-sama ambil sedikit pengajaran.


Si Otak dan Si Merah Jambu


Apa yang anda boleh nampak dari video tersebut. Jika anda seorang yang berfikiran bijak dalam menilai. Awal-awal lagi sudah dapat tangkap maksud saya.

Cartoon ni disiarkan pada zaman saya sekolah rendah dulu-dulu. Sekarang ni dah tak tersiar dah. (tp dlm you tube ada lg kot). Bagi yang tidak pernah melihat cartoon ni. Saya akan bagi sinopsis sikit.

Cartoon ini mengisahkan 2 ekor tikus makmal. Yang ingin menakluki dunia. Tikus kurus yang bernama Pinky adalah seorang (seekor) tidak bijak, manakala sahabatnya seekor lagi tu bernama Brain, dan dia tikus yang Bijak. Setiap episod memaparkan bagaimana mereka mahu menakluki dunia. Setiap episod akan bermula dengan adegan yang sama,
iaitu Pinky akan tanya pada Brain, 

"Apakah yang akan kamu lakukan malam ini?".

Dan Brain akan menjawab

"Ya Pinky, perkara yang sama kita lakukan setiap hari, iaitu cuba untuk menakluki dunia"

(translate tidak bertauliah).

Terinspirasi

Dulu kecik-kecik, tak da la rasa apa-apa. Tapi bila ia diungkapkan kembali. Saya menyedari. Saya terinspirasi. (sebenarnya murobbi saya yg ckp pasal ni). Dalam hati saya bermonolog "Kenapa la kecik-kecik dulu aku tidak menyedarinya?"

Tikus Kecil Berjiwa besar.


Seperti yang anda tahu, mereka adalah tikus. Ya tikus makmal. Tau tikus makmal ni keje apa? Jadi bahan expriment la. Tapi lihat akan mereka, berjiwa besar. Kecil tapi berjiwa besar. Cita-citanya, MENAKLUKI DUNIA.

Seperti yang saya tulis kat atas tadi, setiap episod pada awalnya mesti ada adegan pertanyaan Pinky kepada Brain. Minda akan ditubi, memperjelaskan matlamat hidupnya pada setiap hari. Agar matlamatnya tidak tersasar. Agar hariannya tidak keluar dari matlamat utama.

Ketika diwaktu orang lain tidur, mereka bangun. Setiap hari mencari penyelesaian menakluki Dunia.

Dan mereka selalu gagal. Kalau tidak mesti tak buat cartoon series. (huhu). Namun mereka tidak pernah berputus asa. Terus-menerus merancang. Ya Brain mungkin pintar, dan Pinky memang bodoh, namun bukan kepintaran dan kebodohan menjadi utamanya. Yang utama ialah kesungguhannya dalam merealisaikan cita-citanya.

Realitas Diri Ini

Saya tidak mahu melihat pada diri orang lain. Saya ingin lihat realiti dalam kehidupan saya sendiri.

Berjiwa kecil
Saya terlalu memikirkan soal yang remeh temeh, berbanding soal yang besar. Perbincangan harian bertemakan Movies, games dan hiburan. Kerja harian, hanya main internet, makan, minum, dan tidur.




Berfikiran Pendek
Saya hanya memikirkan nampak sesuatu yang pendek. Jika ditanya mengapa Belajar? Saya akan menjawab,
"Saya nak jadi Arkitek. Kalau tak belajar, gaji yang dapat pun sikit."

Kenapa gaji perlu banyak? jawabnya

"Sebab harga minyak dah naik, barang dah naik. Semua dah naik. Nanti apa yang aku nak bagi Bini dan anak-anak aku makan nanti kelak?"

Matlamat dunia adalah matlamat yang pendek.

Lemah Semangat (himmah) dan Mudah putus Asa
Saya telalu takut menanggung risiko. Saya malu untuk mencuba. Kerana saya lemah himmah. Saya tidak rela dipandang lemah, sehingga tidak mahu menanggung risiko dalam meningkatkan potensi diri. Saya pernah memalukan diri sendiri, kemudian sudah tidak mahu melakukannya lagi. Sedangkan dengan cara itu dapat meningkatkan potensi diri.


Muslim Berjiwa Besar

Cukuplah dengan segala kelemahan dalam diri. Ambil pengajaran dari cartoon tikus berjiwa besar ini. Sifat yang ada pada tikus tersebut perlu tersemat dalam akhlak dan peribadi jiwa muslim.

Muslim yang berjiwa besar adalah mereka yang selalu bukan hanya memikirkan hal sendiri, namun diambil kira untuk kesejahteraan orang lain. Fikirannya tidak disentuh oleh perkara yang remeh temeh. Akalnya hanya memandang tepat pada matlamat yang besar. Mengembalikan kegemilangan Islam yang diruntuhkan beberapa tahun yang lalu.

Ideanya bernas, fikirannya cerdas. Bukan hanya berfikir, tapi mampu bertindak semampunya. Hari-harinya hanya memikirkan bagaimana untuk membebaskan manusia dari cengkaman jahilliyah yang merosak masyarakat. Hiburan tidak menjadi bual bicaranya. Setiap kalimah yang dituturkan, bermanfaat untuk sejagat.  

Diwaktu orang lain, lalai dengan dunia, mereka sedar dan mereka menyedarkan orang lain. Matlamatnya jelas, mencapai redho Allah. Masuk syurga bertemu Rabnya. Dan berkata
"Ini buktinya apa yang telah aku lakukan untuk membantu agamaMu, semampuku"


Owh, sungguh masih jauh lagi diriku denganMU ya Allah. Masih berjiwa kecil didalam sangkar jasad yang kian membesar ini. (abaikan ayat ini, hanya monolog saya)

Akhir kalam dari saya, setiap manusia ada peranannya masih-masing. Walau sekecil mana pun diri kita, walau sekecil manapun amal kita. Jika anda berfikir dan melakukannya kerana Agama Allah. Sungguh, peranan anda dalam masyarakat dinilai oleh Allah. Tiadalah amal yang besar dipandangan Allah, dari berusaha memperbaiki diri dan masyarakat sejagat. Menjadi Rahmatan lila'lamin.
Saudara, jadilah muslim berjiwa Besar!! (cukup disini, saya tidak mampu meneruskan. Nanti saya akan nangis)

.::Owh, berjiwa besar? Aku masih jauh::.

7 comments:

kaizen said...

nice entry bro!!! this is best bro...

jom tengok2 sini kaizen & Urban-or-Disaster

mamaNoriz said...

woow...disebalik lawak kartun ada byk yg kite leh singkap kan...

u'r really matured!

Mu_hD said...

waw..nice^^
byk pengajaran yg boleh diambil..

yad'z said...

nice sharing// ^^

.::: mr IQ :::. said...

to All~ semoga sama2 mengambil pengajaran. (terutamanya kpd si penulis)...

Lizz said...

nice entry ni!ye betul and dengan hanya ,menonton cartoon pun kita bole dapat pelajaran kalau boleh berfikir.sama-sama perbaiki diri kita.

deeya said...

hanya kerana cartoon , terlalu bnyak pngajaran yg dapat disingkap .

semoga kite same2 b'jaya m'jadi muslim & muslimah yg berjiwa besar yg melakukan sesuatu hanya kerana Allah =)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget