Peraturan Membaca (Perhatian)

1. Jgn lalai dari perkara yg perlu diutamakan, atas sebab membaca blog ini.
2. 99.9% blog ini ditulis utk diri sendiri, dan 0.01% tu ditulis utk korang (maksudnya nasihat utk diri sendiri).
3. Jika mahu Copy ape2 disini, sila nyatakan sekali sumbernya. Agar tidak berlaku fitnah.
4. Ada sebagian post perlu di'klik' read more utk meneruskan pembacaan. (tp skrg sy x pakai dah)
5. Jika anda menekan tab komik atau dairi (kat atas tu), anda akan ke link blog yg lain (ke blog diari sy).
6. Jika ada sebarang komen, x setuju, atau cadangan, terhadap post yg sy tulis. Sila nyatakan...
7. Button follow ada kat bhgn kiri blog di bawah..

Mutiara Kata

Jika DA’WAH adalahPILIHAN, maka IZINKAN hati ini MEMILIHNYA.
Jika DA’WAH adalah KEWAJIBAN, maka KUATKAN kami MENJALANINYA
Jika DA’WAH adalah KECINTAAN, maka IKHLASKAN kami MERASAKANNYA
Jika DA’WAH adalah NADA dalam hidup, maka IZINKAN kami MEMAINKAN IRAMANYA
Jika DA’WAH adalah badai KESULITAN, maka kuatkan kami untuk mampu BERTAHAN.
Jika KEMENANGAN DA’WAH adalah TADHIYAH dan TAAT, maka ILHAMKAN semuanya pada jiwa ini...
~ABU RIDHWAN~

Thursday, June 2, 2011

Mencari Jodoh di Pasar Cinta

Assalamualaikum... Selamat datang ke blog paling bosan. Selamat perkenalan bagi mereka yang baru lagi mejenguk blog ini. Semoga kita semua berada di lingkungan redho Allah SWT. Dalam kesempatan hidup yang Allah masih berikan kepada saya, saya ingin buat sedikit perkongsian, yang ada berkaitan dengan ikan... ha.. jeng-jeng-jeng... amacam suspen tak? syok sendiri -.-" ) Tak habis-habis dengan ikan, haritu dah cerita pasal ikan dah dalam artikel ikan dan kehidupan. Takpela, nak share jugak, sebab ia terlalu penting untuk kaum yang saya cintai. Perumpamaan ini saya dapat dari kolej saya dahulu. Jom dengar kisahnya dahulu...

Kisah Ikan Lagi


"Mamat, tolong pergi belikan ikan kat pasar jap mat. Mok nak masak ni, tak ada bahan dah ni. Karang engkau pulak yang banyak complain, asyik-asyik makan spegeti je kat umah"

Mamat bangun dengan keadaan yang malas, namun dipaksa juga badan untuk bangun dari kerusi malasnya. Dalam hatinya bermonolog "Aih, malasnya aku. Ah, tapi demi tidak mahu makan menu yag sama tiap-tiap hari, Aku perlu bangkit jua!"

Semenjak Mamat memuji masakan spegeti maknya minggu lepas, maknya masak spegeti je tiap-tiap hari. 
(ni selingan sahaja, huhu)

Di Pasar

"Mai... mai... mai... beli dua singgit, dua singgit, dua singgit" Suara-suara di pasar kedengaran. Riuh rendah nya seperti biasa. Lolongan manusia, cuba menarik perhatian pelanggan, dengan harga yang berpatutan.

Mamat berjalan lenggang kangkung. Kemudian langkahnya terhenti di satu gerai ikan. "Mai la beli ikan-ikan abang ni dik, banyak pilihan ni. Ada ikan pari, ikan keli, ikan kembong, ikan bawal dan......., ah, tengoklah sendiri, takkan aku nak menyebutnya semua" Kata peniaga gerai tersebut.

Mamat membelek Ikan-Ikan disitu. Jari-jemarinya menyentuh ikan yang dirasanya ingin disentuh. Mamat melihat setiap inci ikan tersebut. Insangnya diperiksa samada merah atau tidak. Baunya hanyir atau tidak hanyir. Setelah lebih kurang setengah jam membelek-belek, akhirnya Mamat bertanya harga ikan ditangannya. Ni berape harganya Tokei?"
"Tu murah saja, sekilo RM5 sahaja" jawab peniaga tersebut. Namun Mamat meletakkannya semula ika tersebut, kemudian beralih ke gerai lain. Peniaga gerai tersebut panas aja. Dalam hati peniaga tersebut menyumpah seranah. "kurang asam punya budak, belek-belek ikan aku bukan main lama, macam nak beli baju. Pastu belah gitu je".
*********************

rancangan Realiti atau akedemi Fantasia?


Meon merupakan pelajar lepasan SPT (Sijil Pelajaran Thailand). Kini dia telah menerima tawaran ke Universiti Teknologi Thailad. Dimana tempat khas bagi pelajar Bumiputera Thailand belajar tanpa persaingan antara bangsa warganegara lain. Meon begitu riang, dia ingin berkongsi kegumbiraannya bersama teman wanitanya. Mari ikuti perbualannya.
"Kareena sayangku, abang dapat tawaran ke UiTT!! Minggu depan abang akan masuk sana."
"Ha!! Abang nak masuk meminang?!
"Bukanlah, abang nak masuk UITT minggu depan, korek la telinga dulu sayang"
"Owh, baguslah abang dapat masuk UITT, Kareena pun tumpang gembira untuk abang.. Tapi..."
"Tapi apa kareena?"
"Tapi, Kareena risau abang akan cari awek yang lain..."
"Jangan bimbang sayang, takkan lah abang ingin runtuhkan cinta kita yang kita bina selama 5 tahun."
"Kalau begitu jom kita keluar date, di kedai mamak rock n roll"
"Apa saja untuk kamu sayang"


Seminggu berada di UITT

"Kareena, kita putus" Meon meluahkan
"Why, kenapa abang tergamak buat begini?"
"......" Meon terdiam.
"Abang kata nak kawin. Abang telah mungkir janji kita"
"Kita bukan bertunang pun, kita couple je, jadi tak kisahlah kalau kita berpisah pun. Dah bukan jodoh kita"

Meon kini telah jumpa teman wanita baru di UITT. Kareena menangis 3 hari 2 malam tak henti-henti. Kareena begitu kesal dengan Meon. Puas dirayu, namun Meon mengendahka sahaja, apa yang nak dirisaukan, sekarang sudah ada teman wanita baru.


Ikan dan Realiti

Adakah kisah ini rancangan Realiti atau Akedemi Fantasia?
Ya, inilah realiti (walapun korang x jwb), kehidupan orang bercouple. Mereka hidup dalam fantasi bahagia.
Hakikatnya mencari jodoh di pasar cinta, ibarat mencari ikan dipasar minggu. Jika anda pergi ke pasar minggu membeli ikan, pastinya anda akan menyentuh dahulu, cek samada ikan itu fresh atau tidak. Cek dulu ingsangnya, jika hitam tu bermakna ikan tu dah lama. Cek baunya, Jika hanyir, itu tanda tidak segar. Ikan itu disentuh dan dinodai sebelum dibeli. Jika tidak mahu, diletakkan kembali, lalu membelek ikan lain pula.

Begitulah seperti kaum wanita. Mahu mencari jodoh, mesti mahu bercouple. Alasannya mahu kenal-kenal dulu baru mahu kawin. Pergi naik motor (kereta pun boleh) hulu ke hilir bersama lelaki. Berpimpin tangan, bergurau senda, berdua-duanya tanpa segan silu. Katanya normal. Namun jika lelaki tersebut tidak mahu, maka berpisah jugak. Walaupun selama ini berpimpin tangan dan bermadu kasih. Sudah disentuh dan dibelek-belek, kemudian putus. Cari yang lain, kemudian disentuh, kemudian jumpa perempuan yang lain, putus lagi. Apa yang saya katakan bukannya Fantasi tapi Realiti yang berlaku dikalangan masyarakat kita sekarang.

Hakikat wanita itu bukan ikan

Saya menceritakan kisah couple ni dengan kisah ikan ni bukan bermaksud mahu menyamakan wanita itu dengan ikan. Hakikatnya perempuan bukan ikan. Cuma segolongan perempuan mahu menjadi ikan. Membiarkan diri disentuh dan dipegang (sama latuh, huhu) oleh tangan-tangan lelaki. Segolongannya sanggup memurahkan harga dirinya bawah lagi dari nilai ikan. Segolongannya mahu dirinya dipandang dan dirasai kehadirannya. Mempamerkan auradnya kepada orang lain tanpa segan silu. Tidak!!! Hakikat wanita bukan seperti itu. Wanita adalah permata yang harus dijaga. Bahkan lebih tinggi nilainya dari permata.

Dimana letaknya nilai seorang wanita? Nilai seorang wanita itu terletak pada tinggi peribadinya, pada malunya, pada adab kesopanannya, pada tingkah lakunya, dan pada akhlaknya serta keimanannya.

Dari Abdullah bin ‘Amr radhiallahu ‘anhuma bahwa Rasulullah Shalallahu ‘alaihiwassalam bersabda:

ayat1.jpg

“Dunia ini adalah perhiasan/kesenangan dan sebaik-baik perhiasan/kesenangan dunia adalah wanita yang shalihah.” (HR. Muslim,Nasa’i, Ibnu Majah dan Ahmad)

Wanita dan Rama-Rama

Bak kata orang ramai, wanita itu ibarat rama-rama. Rama-rama mempunyai sepasang sayap yang cantik. Namun sayapnya begitu rapuh. Jika disentuh, maka rosaklah sayapnya sedikit. Dan hilanglah sedikit kecantikan pada dirinya. Dan jika ia disentuh lagi, maka makin hilanglah kecantikan yang ada pada dirinya. Hilanglah nilai harga diri.

Saya tertarik satu ayat penulisan dalam blog Herwanan Herman, (sila klik utk baca),
"Biar hidup sendiri dan selesa membina pahala daripada hidup berdua tetapi menjadi pencetus dosa ke neraka. Biar hidup seorang dan berenang menuju TUHAN dengan selesa dan bahagia, daripada hidup berdua dan merasakan diri masih menggoda untuk semua. Biar hidup sendiri dan masih kekal serinya daripada dikelilingi lelaki tetapi telah hilang maruah diri. 

Biar lambat bertemu jodoh tetapi tinggi peribadi daripada cepat jodohnya tetapi tidak lama ditinggalkan pergi. Biar menjadi rama-rama dengan sayapnya yg terang dan indah daripada sang kelkatu yg menerjah api."

Fatima Syarhah telah menjadi jiran segombak ku.. :)

Kerana Dirimu Begitu Beharga

Kerana dirimu begitu beharga, saya menegur. Islam menjaga nilai seorang wanita tersebut. Namun jika diri sendiri tidak mahu menjaga diri sendiri, siapa yang dapat membantu anda? Jadi wanita, pilihan ditangan anda, sedarlah hakikat dirimu adalah amanah Allah yang tidak ternilai, sedarlah hakikat dirimu bukan ikan di pasar. Tinggikanlah nilai harga dirimu kerana dirimu begitu beharga dari disentuh tangan-tangan murahan lelaki yang tidak punya masa depan akhirat. Tingkatkanlah harga dirimu dengan menjadi wanita yag solehah.

Rasulullah Shallalalhu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

إِذَا صَلَّتِ الْمَرْأَةُ خَمْسَهَا، وَصَامَتْ شَهْرَهَا، وَحَفِظَتْ فَرْجَهَا، وَأَطَاعَتْ زَوْجَهَا قِيلَ لَهَا: ادْخُلِي الْجَنَّةَ مِنْ أَيِّ أَبْوَابِ الْجَنَّةِ شِئْتِ
“Apabila seorang wanita telah mendirikan solat 5 waktu, berpuasa pada bulan Ramadhan, menjaga kehormatannya (atau kemaluannya), serta mentaati suaminya, maka akan dikatakan kepadanya, “Masuklah engkau ke dalam Syurga dari pintu mana pun yang engkau mahu.” (Hadis Riwayat Ahmad, 3/199, no. 1661. Ath-Thabrani, al-Mu’jam al-Ausath, 5/34, no. 4598. 8/339, no. 8805. Ibnu Hibban, Shahih Ibnu Hibban, 9/471, no. 4163. Hadis hasan lighairihi) (hadis dipetik dari blog Nawawi)

****************************************

Mak berkata "Mana ikannya Mamat oi?" 
"Takpe la mak, saya taknak makan ikan, ikan kat pasar tu tak freshlah, ikan tu banyak pendarahan di ingsangnya. Mungkin ia adalah hasil tangkapan dari aktiviti mengebom ikan dalam air." Kata Mamat dengan mengeluarkan teori fakta sainsnya."
"Wow,  hebat sungguh kamu, terer menilai ikan di pasar tu. Nah makanlah spegeti tu" balas maknya.
"Eh, mak! Nape masin semacam je spegeti ni?"
"Owh yeke? Mana mak tahu. Spegeti tu Kakak kamu, Kareena yang masak"
Mamat tersembur dan tersedak. Spegeti yang berada dalam mulutnya dihamburkan ke pinggan. "Mak, kakak masak dalam keadaan menangis ke tadi?"
maknya menganguk....
mamat membuat reaksi muka seperti ini (-.-")
**************************************
WAHAI WANITA, HARGA DIRI ANDA, ANDA YG MENENTUKAN.
P/s: Cerita dan kisah diatas, ada kena mengena dengan kehidupan masyarakat, tapi ditujukan secara umum, tidak spesifik kepada sesiapa yang telah hidup atau mati. 

.::Wallahua'lam::.

16 comments:

Muslimah Optimis said...

entry ni sangat best.. tapi agak panjang sangat.. mencintai yang halal itu lebih manis kan.. :D

.::: mr IQ :::. said...

to MO~ huhu, agak panjang jugaklah, x reti nak pendekkan.... Dia jadi panjang sebab bnyak merapu pada kisah tu... :) semoga bermanfaat...

ismiladyjaja said...

erm... best2... hehe...

wan mohd basyir said...

alhamdulillah...entri yang baik...perlu disebarkan menjadi peringatan pada semua,insyallah..

♥ norlida ramli ♥ said...

suke sangat baca entry ni...walaupon panjang..tapi pengisiannya ckup bagus =)

cik azeya said...

saye suke ayat ni.

Biar menjadi rama-rama dengan sayapnya yg terang dan indah daripada sang kelkatu yg menerjah api...

huhu.
biar lambat, asalkan selamat.

huhuhu

soooooour said...

sy nak cari ikan yg comel....semoga sy dipertemukan..amin...

czueka zulaikha said...

nice entry :)
gurauaun di dalam mengingati..

;-Princess said...

sronok membacenye...dan terhibur seketika dgn cite2 ikn tu, hihi :p

.::: mr IQ :::. said...

to Ismiladyjaja~ terima kasih... semoga bermanfaat..

to w.m. basyir~ :)

to Norlida Ramli~ tak bagus pun... masih dlm usaha memantapkan penulisan agar lebih berisi...

to Cik azeya~ saya pun suka ayat tu... ambik ayat tu dari blog yg sy nyatakan kat atas tu... mmg puitis dan benar...

to soooooour~ jgn cari ikan yg comel.... carilah wanita solehah... :)

to czueka zulaikha~ sama-sama memperbaiki diri....

to All~ terima kasih dtg komen... semoga bermanfaat... :)

salina sayang said...

bagus entri ni..nice2...

kadang-kadang nak jugak marah orang yang pegang-pegang tanpa ikatan nih,,tapi takut kene sembur la..

http://salina91.blogspot.com/

AzwanRamli said...

(o_o)

atOn said...

salam'alaik..
cara penulisan yang mudah difahami dan agak unik di sini... :)
Nice Sharing..

MuNiRaH said...

nice entry

"My name is Akma, and I am not a terrorist" said...

bestnya baca,.

mencari konklusi said...

analogi yg baik.."mencari jodoh di pasar cinta"
moga bermanfaat buat kita semua

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget