Peraturan Membaca (Perhatian)

1. Jgn lalai dari perkara yg perlu diutamakan, atas sebab membaca blog ini.
2. 99.9% blog ini ditulis utk diri sendiri, dan 0.01% tu ditulis utk korang (maksudnya nasihat utk diri sendiri).
3. Jika mahu Copy ape2 disini, sila nyatakan sekali sumbernya. Agar tidak berlaku fitnah.
4. Ada sebagian post perlu di'klik' read more utk meneruskan pembacaan. (tp skrg sy x pakai dah)
5. Jika anda menekan tab komik atau dairi (kat atas tu), anda akan ke link blog yg lain (ke blog diari sy).
6. Jika ada sebarang komen, x setuju, atau cadangan, terhadap post yg sy tulis. Sila nyatakan...
7. Button follow ada kat bhgn kiri blog di bawah..

Mutiara Kata

Jika DA’WAH adalahPILIHAN, maka IZINKAN hati ini MEMILIHNYA.
Jika DA’WAH adalah KEWAJIBAN, maka KUATKAN kami MENJALANINYA
Jika DA’WAH adalah KECINTAAN, maka IKHLASKAN kami MERASAKANNYA
Jika DA’WAH adalah NADA dalam hidup, maka IZINKAN kami MEMAINKAN IRAMANYA
Jika DA’WAH adalah badai KESULITAN, maka kuatkan kami untuk mampu BERTAHAN.
Jika KEMENANGAN DA’WAH adalah TADHIYAH dan TAAT, maka ILHAMKAN semuanya pada jiwa ini...
~ABU RIDHWAN~

Sunday, January 16, 2011

Puisi: Pencuri


Buat mereka yang sentiasa ingin menjaga hatinya. Buat si pencuri, yang selalu menganggu hati dengan senyuman dan kelembutan suaranya. Terimalah..... Si Pencuri..

Pencuri

Si Pencuri,
Pencuri Hati,
Hatiku dicuri,
Hatiku mati,

Hai Si Pencuri Hati,
Tidakkah kau mengerti?,
Aku adalah lelaki,
bisa rebah tersungkur,
rela dilumur lumpur,
kerana pintu dosa mata,
turun ke titik hitam hati,

Hari ini aku bernafas,
dalam matinya hati,
tidak merasa lemas
dibawa hanyut perasaan,
sungai dosa-dosa nafsu,

Tidak!!
tidak aku tidak,
tidak kan ku biar,
situasi yang menggentar,
aku adalah manusia hamba,
bukan hamba manusia,
hidup tanpa keredhoan Nya,
kelak akan ke neraka,

bangkit aku bangkit,
dari mimpi dosa cinta,
cinta tak empunya,
berperang dengan nafsu,
iman yang hampir lesu,
tidak mampu kalah,

Ku mohon pada Mu ya Allah,
moga dikuatkan iman dihati,
memenangkan cinta agung suci,
hati yang telah dicuri,
hati yang perlu diisi,
hatiku untuk Mu Ilahi,

Puisi ini terhasil apabila saya berada dalam keadaan yang dilema. Semasa saya belajar dulu, ada la beberapa perempuan di tempat saya belajar, yang menganggu perhatian saya. Sebab kecantikan dan keayuaan nya (cewah). Ada orang kata itu perkara biasa, sebab memang akan jumpa perempuan tiap-tiap hari. Namun bagiku, ia bukanlah sesuatu yang patut dianggap biasa. Ini adalah natijah kerana tidak menjaga mata. Daripada mata turun ke hati. Walaupun tak couple atau sebagainya. Minda sentiasa melayan perasaan yang perasan. Bagi saya ia amat menganggu. Saya cuba untuk memadamkan perasaan yang tak patut pada hati, semoga hati saya diisi dengan cinta Allah dan Rasul, barulah cinta manusia. Maka terciptalah puisi yang pelik ini. (Minta maaflah sapa yang pernah bace dah huhuhu)

p/s: tak ada masa untuk reka puisi yang baru sebab terlalu sibuk dengan induction seni bina.

.::semoga bermanfaat::.

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget