Peraturan Membaca (Perhatian)

1. Jgn lalai dari perkara yg perlu diutamakan, atas sebab membaca blog ini.
2. 99.9% blog ini ditulis utk diri sendiri, dan 0.01% tu ditulis utk korang (maksudnya nasihat utk diri sendiri).
3. Jika mahu Copy ape2 disini, sila nyatakan sekali sumbernya. Agar tidak berlaku fitnah.
4. Ada sebagian post perlu di'klik' read more utk meneruskan pembacaan. (tp skrg sy x pakai dah)
5. Jika anda menekan tab komik atau dairi (kat atas tu), anda akan ke link blog yg lain (ke blog diari sy).
6. Jika ada sebarang komen, x setuju, atau cadangan, terhadap post yg sy tulis. Sila nyatakan...
7. Button follow ada kat bhgn kiri blog di bawah..

Mutiara Kata

Jika DA’WAH adalahPILIHAN, maka IZINKAN hati ini MEMILIHNYA.
Jika DA’WAH adalah KEWAJIBAN, maka KUATKAN kami MENJALANINYA
Jika DA’WAH adalah KECINTAAN, maka IKHLASKAN kami MERASAKANNYA
Jika DA’WAH adalah NADA dalam hidup, maka IZINKAN kami MEMAINKAN IRAMANYA
Jika DA’WAH adalah badai KESULITAN, maka kuatkan kami untuk mampu BERTAHAN.
Jika KEMENANGAN DA’WAH adalah TADHIYAH dan TAAT, maka ILHAMKAN semuanya pada jiwa ini...
~ABU RIDHWAN~

Friday, November 25, 2011

Sahsiah rupa diri!! Suck!

Credit to unperfectsky
Baru-baru ini Fakulti (FSPU) digemparkan dengan notis mengenai penguatkuasaan peraturan di FSPU. (Fakulti Seni Bina dan Ukur). Ramai yang menggelabah. Kelab-kelab mengadakan mensyuarat mengenai peraturan tersebut. Tak kurang yang mencarut dan memaki hamun. Sudahlah haritu sudah digelabahkan dengan penukaran guard kepada Polis Bantuan. Kini tiba lagi satu bencana lagi. Diantara peraturan yang ditegaskan ialah,

Kesalahan
1. Etika berpakaian
2. Rambut panjang
3. Pemakaian kad pelajar
4. Merokok/memiliki/menjual di sekitar FSPU
5. Penggunaan studio melebihi had yang dibenarkan.

Ke’tidak puas hatian’ tu mungkin disebabkan ke'tidak biasa'an mereka dengan mematuhi peraturan. Mungkin juga disebaban peraturan selama ini dipandang enteng oleh mereka. Peraturan itu ada, Cuma tidak dikuatkuasakan. Sebelum ni takde lah sampai ada polis bantuan memantau samada orang patuh atau tidak.

Apa Masalahnya? Kenapa Gelabah?


tengok ni je kan senang.. haha
Saya pun tidak faham, dengan sikap kita. Kenapa nak gelabah? Memang peraturan tu ada kan, dulu? Mengapa tidak kita mengikut peraturan itu dari dulu lagi. Kalau dah ikut peraturan dari dulu, mesti sekarang takde masalah. hehe

Alah Bisa Tegal Biasa
Rilekla.. buat apa nak gelabah, peraturannya mudah kot. Tak susah pun. Pakai je la baju yang berkolar dan menutup aurad. Takkan tiada langsung baju yang sesuai dipakai dalam koleksi baju kita kan?

Kalau rambut panjang, potong je la. Apa susah. Kedai gunting kan banyak di Shah alam ni. Sekali gunting lebih kurang 6-7-8 ringgit je. Apatah nak dibandingkan dengan henset yang kamu beli tu.

credit to SteKar
Kad Pelajar? Kan semua orang ada. Kalau hilang, buat la balik. Lepas tu kelip kan je dibaju. Takpun kalungkan di leher. Berat sangat ke kad matrik tu? Rimas? Alah, apa nak rimasnya, biasa je orang lain pakai. Pakai je dulu, lama-lama biasalah. Alah bisa, tegal biasa.

Merokok? Berhenti terus je lah. Tak bawak faedah pun. Banyak mudhorat je. Kalau nak hisap jugak benda mudhorat tu, bolehlah hisap diluar Fakulti. Kat luar tu hisap la 10 batang ke 100 batang ke, takde sape nak kisah. Menjual di FSPU? Takyah a jual di sekitar. Buat la macam sales man. Pergi studio ke studio. Lagi untung ma… haha

Pengunaan studio melebihi had yang dibenarkan. Takkan la diorang kejam sangat sampai tak bagi terus. Kalau ada alasan yang kuat untuk stay studio, takkan la dorang tak bagi kan. Tapi rasanya tak perlu kot sampai nak tiap-tiap hari stay studio. Ada sebab mengapa dorang tak bagi stay. Salah satunya sebab masalah social yang berlaku. Terutamanya golongan yang bercouple ni.

Cakap memang mudahkan? Saya tahu ia sebenar satu perkara yang susah untuk diubah. Sebab ia adalah satu tabiat. Namun susah itu bukan mustahil. Jika susah untuk menerima saranan saya yang bujet bagus tu. Tidak mengapa, mari kita lihat pula dari sudut pandangan islam.

Konsep Mentaati

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنْكُمْ فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ذَلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا

Hai orang-orang yang beriman, ta`atilah Allah dan ta`atilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Qur`an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. 
(surah An-Nisaa`:059)

Konsep yang islam ambil ialah, kita wajib mentaati Allah dan Rasul. Itu konsep utama dalam islam. Kemudian Allah berfirman 'dan pemimpin (ulil amri) dikalangan kamu'. Bermakna kta wajib mematuhi pemimpin pada masa itu. Tetapi dengan satu syarat, tidak melanggar konsep “mentaati Allah dan Rasul”. Selagi mana pemimpin itu tidak melanggar syara’ (perintah Allah). Selama itu kita wajib patuh. Tapi jika pemimpin itu melanggar perintah Allah, wajib untuk kita tidak mengikutinya.

Perlu mentaati pemimpin yang ADIL

Dalam hal kita, mari menjawab beberapa persoalan ini. Adakah pemimpin (dalam kontek kita, Pihak FSPU) melanggar perintah Allah? Jika ada, maka peraturan apa yang kamu rasakan ia bercanggah dengan ajaran Islam? Jawapannya tentulah tidak ada. Potong rambut, pakai kad matrik dan sebagainya, tidaklah bercanggah dengan syara’. Maka dengan itu, wajiblah kita mematuhinya, sebagai mana itu juga adalah arahan Allah (mentaati pemimpin yang adil).

Konsep Ibadah Dalam Kepatuhan
Ok, setelah kita memahami konsep 'wajib patuh' dan 'wajib ingkar'. Mari kita lihat sudut ibadahnya. Buat mereka yang tidak tahu, kehidupan itu adalah satu ibadah. Berdasarkan ayat Quran 

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ
Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku. 
(surah Adz-Dzaariyaat:056 )

Jika mematuhi peraturan secara sedar akan kewajiban mematuhinya, maka itu dikira ibadah kepada Allah (pahala). Sebagaimana jika kita mematuhinya, maka ia dikira sebagai amalan yang batil. 

Terpaksa meRela
So, sekarang nak tak nak. Kita perlu mematuhi peraturan itu. Allah tidak membebani kita dengan sesuatu yang tidak kita mampu. Ubahlah diri tak kira dalam keadaan terpaksa, atau rela. Kerana sesungguhnya, ianya satu perintah Allah. Jika tidak cuba diikhlaskan diri kita dalam mematuhinya, maka tentunya ia akan menjadi sia-sia (walaupun tidak dapat dosa). Jika diikhlaskan hati dengan peraturan, pastinya Allah Maha menghitung segala amalan, tidak mengira kecil mahupun besar.

Persepsi Budak Skema


Gambar hiasan. credit to budak SKEMA.
Saya banyak kali terdengar perkataan SKEMA dalam mematui peraturan. Orang yang 'SKEMA' selalu diperlekehkan oleh senior-senior saya. Contohnya, Orang yang memakai tali leher pada hari Isnin= budak skema. Orang yang pakai baju berkolar dan berkasut = Skema. Kenapa jadi begitu pula? Buanglah persepsi Jahilliyah dalam menilai sesuatu yang baik. Renungkan kembali perenggan-perenggan diatas. Bukankah islam mengajar kita untuk sentiasa kemas dan cantik? Selekeh tu bukan ajaran Islam kan?

Setiap taman ada kawasan larangannya.
Kenapa perlu ada peraturan dalam hidup ini? Kenapa Allah menyediakan peraturan dalam kehidupan manusia? Kerana untuk kesejahteraan diri manusia juga. Peraturan dicipta agar sistem yang berjalan itu, lancar dan teratur pergerakannya. Peraturan dicipta bukan untuk dilanggar tapi ia dicipta untuk dipatuhi. Jika dilanggar, maka rosaklah sistem itu. Sedarlah, setiap taman ada kawasan larangannya.

Be profesional
Jika dilihat, dalam FSPU, course didalamnya adalah course yang melibatkan Professionalism. Apa salahnya kita melatih diri kita untuk berpakaian kemas dari sekarang. Bila kerja nanti tidaklah tergesa-gesa nak biasakan pakai baju kemeja dan sebagainya. 

Segala kekurangan dalam penulisan ini saya mohon ampun pada Allah, sesungguhnya kesalahan itu mungkin datang dari kelemahan saya sendiri. Penulisan ini adalah umum, ditujukan buat pelajar UITM FSPU dan diri saya sendiri sebagai student architecture di situ.


Notes:
1. Mudah sahaja untuk mengikut peraturan.
2. Wajib mentaati pemimpin.
3. Perlu menentang jika pemimpin melanggar hukum Allah.
4. Pahala buat mereka yang ikhlas mematuhinya.
5. Selekeh bukan ajaran Islam
6. Peraturan dicipta ada sebabnya
7. Be Profesional!!






.....::Wallahua'lam::.....

Wednesday, November 16, 2011

Survival IPT #2 (sedikit Kefahaman dan Pencerahan)

Survival IPT 2  Kefahaman Pencerahan

Ok, artikel ini saya tak aspect korang akan baca. Semestinya panjang dan bosan. Dengan penggunaan perkataan yang tunggang terbalik. Dengan isi ayat yang tidak tersusunnya. Syed Ahmad Fathi beritahu saya tentang "mulakan dakwah di tempat anda. Dakwah melalui penulisan tidak cukup kerana generasi sekarang malas membaca"Saya menulis ni pun adalah sebenarnya mereflekkan ia kepada diri saya. Tapi kepada yang sanggup membaca, moga-moga ada sedikit pencerahan mengenai suasana IPT ini.

sedikit lagi pencerahan

Pada bulan September yang lepas, kita sudah membincangkan sedikit mengenai keadaan di IPT dan sedikit mengenai kesedaran. Pada post yang lalu, ada yang telah menyalah tafsir terhadap perkataan Al-Maududi dengan perkara yang saya kaitkan dengan IPT. Antara yang telah disalah tafsir~

1. Yang dimaksudkan dengan mayat hidup adalah kerana tiada kemahiran.
2. Membezakan suasana IPT dengan IPG atau ILP. Bila saya menyebut survival IPT, maka dia katakan IPG tidak ada kena mengena dalam soal itu.
3. menyalah tafsir tajuk 'survival IPT', kerana konsep pembelajaran IPT lebih susah dari IPG.

1. Apa yang ingin Al-maududi katakan itu, saya yakin ia bukannya mahu mengatakan bahawa, IPT melahirkan mahasiswa yang tiada kemahiran atau sistem pembelajarannya tidak bagus. Apa yang beliau katakan ialah mengenai, akhlak yang hilang apabila melalui proses pembelajaran di IPT. Bagi saya, hanya itu tafsiran kata-kata Al-Maududi. 
2. Jangan menyempitkan konsep hanya pada IPT. Saya menulis survival IPT, kerana saya berada dalam suasana IPT. Jika di IPG pun sama sahaja keadaannya. 
3. Ya mungkin konsep pembelajaran IPT lebih susah, namun bukan itu main point yang cuba saya fokuskan. Saya hanya mahu menceritakan tentang survival iman di IPT. Bagaimana iman itu mahu survive dari suasana IPT.
macam robot, bila tiada Islam
Cuba jawab persoalan ini. Mungkin anda akan memahaminya. Sudah berapa lama kita ketiadaan khalifah? Sistem apa yang kita ambil dalam pemerintahan ini? Pelaksanaan hukum apa yang berjalan dalam Negara ini? Siapa yang menguasai ekonomi kita? Adakah sistem pembelajaran di Malaysia, mampu menjadikan orang melayu berakhlak dengan akhlak muslim?

Apa sebenarnya yang berlaku di IPT/IPG?
Suasana yang ada di IPT atau dimana-manapun, adalah dalam suasana penolakan terhadap sistem-sistem islam. Dimana nilai-nilai islam telah dicabut dalam sistem pembelajaran. Dengan itu juga aklak-akhlak islami pun tercabut sekali dalam jiwa pelajar-pelajarnya. Ini diterangkan dalam satu perkataan. SEKULAR.  Beerti memisahkan antara islam dengan kehidupan. Islam hanya di tempat ibadah dan masjid sahaja. Dalam kehidupan, ia mengambil satu sistem lain.

Pemisahan Agama dan Pembelajaran
Kalau kita ambil jurusan Arkitecture, maka hanya memikirkan mengenai architecture (apa yg barat gariskan). Batasan dan Garisan yang Allah tentukan tiada kena mengena dengan ilmu architecture itu sendiri. Contoh yang lebih jelas lagi. Kita mahu belajar art seni). Lalu kita mengambil pemikiran barat, iaitu dengan melukis wanita bogel atas nama seninya itu. Itu sudah melanggar batasan syariat yang Allah. (melukis wanita bogel adalah seni yang bersandarkan nafsu).
pemisahan itu 

Berbalik kepada apa yang saya tulis lepas. So, tak kira dimanapun, di IPT ke, di IPG ke, di ILP ke, semuanya sama jika ia tidak berlandaskan dengan syariat. Keadaan ini sudah lama, namun kita hanya rilek dan berada dalam selesa dengan keadaan itu. Seolah-olah, mengiyakan segala yang diajar. Menerima bulat-bulat apa yang dikatakan barat. Barat kata “manusia itu asalnya dari monyet”, maka kita iyakan saja. “Jika mahu menjadi architecture yang berjaya, kena joget depan saya dan jatuhkan harga diri kamu dibawah”, maka kita pun berjoget la depan dia. Keimanan tidak ada kena mengena dengan architecture? Islam tdak ada kena mengena dengan Arkitek?
joget la macam monyet, kalau mahu jadi seorang architekture yg cemerlang
Kenapa kita merasa selesa?

Kita merasa selesa dengan keadaan itu kerana kurangnya kefahaman dikalangan kita terhadap Islam. Akidah yang terbina dalam diri selama ini, sangat rapuh dan lemah. Ramai yang mengakui dia telah islam, dan pernah belajar Agama Islam. Tapi masih tidak tahu apakah tuntutan Islam terhadap diri kita. Sistem pengajaran itu tidak mampu melahirkan orang yang mahu memeluk Islam. Hanya melahirkan orang yang tahu Islam. Jadi dengan keadaan kita yang perasan sudah islam itu, kita naik kepada peringkat seterusnya, iaitu dalam dunia Universiti (atau yang seangkatan dengannya). Dalam keadaan begitu adakah kita akan merasa bersalah terhadap suasana yang sebegitu. Tentunya kita sudah biasa dalam keadaan begitu.

Berperisa Islam tetap bukan ISLAM

Ok, jadi berbalik kepada tajuk, kita semestinya kena sedar bahawa suasana yang ada di IPT (ipg dan lain2), adalah suasana dan sistem yang menolak Islam. Mungkin secara luarannya tidak nampak seperti menolak, tapi dari segi hakikinya, ia sememangnya menolak sistem islam. Maksudnya, nampak seperti islam, tetapi sebenarnya ia hanyalah berperisa islam sahaja. *Untuk makluman saudara perisa makanan, sebenarnya bukan berasal dari makanan itu sendiri. Ia adalah campuran bahan kimia, yang menjadikan perasa itu rasa seperti rasa bahan asal.
Tahi yang dihiasi agar nampak seperti kek. Adakah itu Kek? 
Refleksi kesedaran dari kefahaman

Kesedaran adalah perkara asas yang utama dalam aktiviti survival kita di IPT. Jika tidak sedar, macam mana kita mahu bertindak. Bolehkah kita bertindak tanpa ada kesedaran dan pengetahuan? Contohnya mudah, jika kita dalam keadaan sedar, menyentuh cerek yang panas. Dengan automatiknya  tangan kita akan tergerak menjauhi mudarat tersebut. Ini kerana otak berada dalam keadaan sedar, memampukan diri untuk menilai kemudharaatan, lantas menghasilkan pergerakkan dan tindakan. Bagaimana pula jika sesorang itu berada dalam keadaan tidak sedar, contoh seperti mabuk, pengsan atau yang seangkatan dengannya. Mampukah kita menghasilkan tindakan seperti dalam keadaan kita yang sedar tadi? Tindakan itu adalah refleksi dari kesedaran.

Moga-moga apa yang ditulis ini, memberi sedikit pencerahan dan kefahaman sedikit mengenai apa yang sebenar berlaku di IPT. Mungkin anda tidak akan memahaminya semua, kerana apa yang saya nukilkan hanyalah umum sahaja. Tapi mungkin ia sesuai (kot) dijadikan permulaan untuk siri Survival IPT ini. Yang baik itu datang dari Allah. Yang silap itu atas kesilapan diri saya dan saya mohon ampun. Hakikatnya semuanya datang dari Allah.
notes:
1. salah faham terhadap perkataan Al-Maududi
2. sistem yang sekular adalah sistem yang menolak sistem Islam
3.Kita merasa selesa kerana tidak mengetahui erti Islam yang sebenar.
4. Kesedaran itu lahir dari kefahaman

Wassalam

Tuesday, November 1, 2011

Tragedi Oktober

Assalamualaikum
Dah lama tak mengupdate blog ni. Di akhir bulan oktober ni (dah masuk November dah la), curi2 masa sikit untuk menulis sesuatu. Moga-moga ada sesuatu yang bisa mengundang redho Allah. (Bulan Oktober tak updated satu habuk pun.. hohoho)

Tragedi Oktober?

Oktober?
Semakin kian berlalu. Oktober-oktober itu, terus saja berlalu. Apakah sudah ada peningkatan pada Oktober-Oktober yang lalu? Adakah kita membiarkan Oktober digunakan untuk kebaikan? Adakah Oktober yang dilalui, diredhoi Allah akan hari-harinya? Oktober terus berlalu tanpa memikirkan akanmu, yang masih tidak teratur urusannya. Masih bermain-main dengan dosa. Masih tidak serius dalam dakwah. Masih lagi tidak mengambil berat akan pentarbiyahan diri. Jika tidak ada perubahan, jika tiada peningkatan, jika ia berlalu sia-sia. Maka itulah tragedi Oktober. (tulis sambil tengok cermin)

Selamat Hari Lahir!

Sempena penulisan pendek ini. Saya ingin meraikan 1 tahun hari jadi blog Kata-Kata Tak Terkata ini. Sebenarnya saya pun tidak tahu bila tarikh sebenar saya buat blog ni. Yang pastinya ialah pada bulan Oktober 2010. Semua orang mampu menulis. Semua orang mampu berkata-kata. Namun tidak semua penulisan bermanfaat buat orang lain. Tak semua apa yang dikatakan itu mampu dibumikan oleh penulisnya sendiri. Moga-moga apa yang saya tulis, dapat saya bumikan dalam kehidupan saya. Moga-moga sedikit perkongsian selama satu tahun ini, dapat memberi sedikit kesan buat pembaca. Dan apa yang penting sekali, moga-moga blog yang saya buat selama setahun, Allah SWT meredhoinya.

Baru 22 atau sudah 22?

Terima Kasih buat mereka yg wish..

Umurku sudah mencecah 22 tahun semalam (mengikut calendar orang kafir). Sesetengah orang kata, “Baru 22, muda lagi, enjoy la dulu hidup”. Mungkin benar. Tapi tenyata salah. Hahaha. Orang umur 22 sepatutnya dah matang. Matang dari perbuatan dosa. Umur yang sepatutnya sudah tahu mana yang baik, mana yang buruk. Mana dosa dan mana pahala. Benarlah satu kata-kata “Kita sentiasa muda untuk melakukan dosa tetapi tidak pernah tua untuk bertaubat”. Dengan itu saya lebih suka orang cakap saya tua, dari perasan muda. Dengan itu supaya saya sedar, saya sudah 22, bukan baru 22!!

Kawin?
banyak perkara lagi yg perlu diselesaikan
Murobbiku kawin pada umur 22. Saya? Masih lagi berusaha untuk menghabiskan degree arkitektur saya dengan susah payah (kebelakangan ni projek2 ku dapat markah teruk :'( ). Bermaksud, lama lagilah saya mahu berkahwin. (mungkin diri sendiri pun masih tak bersedia lagi, hoho). Ok, saya tidak berminat cerita kawin. Moga saya dapat isteri yang solehah. Amin.. (sempat lagi buat harapan, hahaha, sila abaikan)

Dakwah dan Tarbiyah?

benda ni pun tak selesai lg.. :(
Umur 22 adalah umur remaja. Tapi saya lebih suka guna sebagai umur pemuda (syabab). Dimana semagat masih hangat terbakar dalam jiwa. Jika digunakan pada jalan yang benar, maka benarlah semangat itu. Tapi bila lihat diri saya, kecewa. Takde semangat. Kemahuan saya begitu rendah. Kurang semangat dalam dakwah dan tarbiyah. Masih tidak mampu meintrepetasikan tarbiyah kepada dakwah. Adoh, banyak lagi proses yang perlu dilalui dalam membina diri ini. Jelous dengan sahabat-sahabat saya yang ditempat lain. Sudah bisa memberi kesan dalam kehidupan masyarakat.

Jika ditelusuri pula sirah para sahabat-sahabat Rasullulah, pemuda-pemudanyalah yang memberi kesan besar dalam pengembangan islam. Antaranya Zubair al Awwam, yang termasuk diantara 7 orang sahabat yang terawal memeluk islam. Usianya ketika itu baru 15. Sudah berani ke medan pertempuran dan menyebarkan dakwah. (kemudian saya tengok cermin lagi) Aku, masih lagi tidak mampu. Kemahuan itu ada, tapi banyak kelemahan yang mengekang diri. Sebab itu saya katakan sudah 22, bukan Baru 22.

Harapan orang tua yang berumur 22


bukan saya harapan org lain, cuma saya yang mengharapkan diri saya
Harapan saya pada saat ini, ialah mahu mati dalam keadaan Allah redho kehidupan saya. Saya mahu mati dalam keadaan Allah terima amalan saya selama hidup 22 tahun ini. Saya mahu mati dalam keadaan Allah menerima taubat dan mengampuni dosa saya yang telah saya kumpul selama 22 tahun ini.

Seterusnya saya berharap, saya dapat melakukan sesuatu di UiTM ini. Seperti menjadikan studio saya sebagai tempat membina iman, dan bukan tempat menjatuhkan iman. Saya harap, saya dapat lakukan sesuatu, agar suasana keimanan itu dapat menguasai studio saya. Saya juga berharap, agar dapat memberi kesan kepada ahli studio saya untuk memahami islam dengan sebenar-benarnya. (tinggi betul cita2, pelaksanaan nya teramatlah memerlukan jiddiyah yang tinggi. ARGH!! macam x mampu je, karang sembang je kemas, kerja nya hampeh seperti biasa).

Akhir kata

Saya mengajak dan diri saya dan juga anda, marilah kita menggunakan masa kehidupan yang Allah berikan dengan sebaik-baiknya. Jangan disia-siakan peluang yang Allah bagi. Umur hanyalah nombor, sedangkan kehidupan itu sendiri yang menilai. Nombor umur tidak mampu mengukur masa kehidupan. Yang menjadi ukuran kehidupan hanyalah apabila kita memahami Islam dengan sebenarnya. Kerna selama tidak memahami islam, hati itu mati. Hati itu mati, dan perlukah ia dipanggil 'kehidupan'? Jadi carilah kefahaman islam itu, dan kemudian timbulkan kesedaran. Yang akan membuahkan, buah perubahan dalam diri.

Banyak cakap, banyak salahnya. Maafkan saya, andai dalam 22 tahun kehidupan ini, kamu tidak menyenangi akan diri ku ini. :)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget