Peraturan Membaca (Perhatian)

1. Jgn lalai dari perkara yg perlu diutamakan, atas sebab membaca blog ini.
2. 99.9% blog ini ditulis utk diri sendiri, dan 0.01% tu ditulis utk korang (maksudnya nasihat utk diri sendiri).
3. Jika mahu Copy ape2 disini, sila nyatakan sekali sumbernya. Agar tidak berlaku fitnah.
4. Ada sebagian post perlu di'klik' read more utk meneruskan pembacaan. (tp skrg sy x pakai dah)
5. Jika anda menekan tab komik atau dairi (kat atas tu), anda akan ke link blog yg lain (ke blog diari sy).
6. Jika ada sebarang komen, x setuju, atau cadangan, terhadap post yg sy tulis. Sila nyatakan...
7. Button follow ada kat bhgn kiri blog di bawah..

Mutiara Kata

Jika DA’WAH adalahPILIHAN, maka IZINKAN hati ini MEMILIHNYA.
Jika DA’WAH adalah KEWAJIBAN, maka KUATKAN kami MENJALANINYA
Jika DA’WAH adalah KECINTAAN, maka IKHLASKAN kami MERASAKANNYA
Jika DA’WAH adalah NADA dalam hidup, maka IZINKAN kami MEMAINKAN IRAMANYA
Jika DA’WAH adalah badai KESULITAN, maka kuatkan kami untuk mampu BERTAHAN.
Jika KEMENANGAN DA’WAH adalah TADHIYAH dan TAAT, maka ILHAMKAN semuanya pada jiwa ini...
~ABU RIDHWAN~

Wednesday, February 16, 2011

Puisi: Bukan Membencimu

Assalamualaikum..
Puisi yang saya tulis ini mungkin agak melibatkan hal peribadi saya. Maaflah saya kerna itu. Bagi saya, amat perlu saya menulis ini buat kawan saya di Taman Islami dulu. Puisi yang pelik ini, memang direka khas untuk dia seorang. Harap-harap dia membacanya dan memaafkan diri saya yang penuh dosa ini...

Bukan Membencimu

Maaf jika kata-kata mengguris rasa,
Maaf jika rasa, berderai air mata,
Sebenar-benar aku tidak tahu,
mengapa harus aku membencimu,
Mungkin hanya diri yang entah apa-apa,
mungkin hati dengki tidak semena-mena,
Anak bulan, nun dilangit tinggi,
Sedang diri, masih ditakuk lama,

Sungguh bukan maaf yang kau pinta,
namun hati ini tetap merasa dosa,
Umpat-umpatan tak tersengaja,
bukan niat diri, menyulam sindiran,
tapi rakan angkara gurauan,

Engkau kini bagai mendabik dada,
Penulisan puisi penuh bermakna,
namun egomu, amat menyakitkan jiwa,

Dengan itu maaflah aku sahabat,
Sungguh aku tak mampu meluahkan kesalahanmu,
kerana aku tahu, ku tidak sebagus dirimu,
Ku cuba buang perasaan busuk,
perasaan busuk yang telah ditusuk,
syaitan durjana mengapi-apikan,
persaudaraan atas keimanan,

Cukuplah sekadar ini kalam rasa
ingin ku leraikan perasaan dendam,
yang sekian lama tertanam di sanubari,
maafkan aku akan kekhilafan ini,
tidak terniat mahu mengguris jiwa perasaan,
Sungguh ia tidak mampu memuaskan mu,
Cukuplah sekadar engkau mengetahui,
tidak suka bukan beerti benci,
tidak suka tidak bermakna menolak,
penulisan kebenaran tercatit maya,

Teruskanlah berjuang, walaupun ia pahit,
Tak usah kau hiraukan perasaan ini yang sekelumit,
Langkahan dirimu adalah langkahan perjuangan,
jika hanya sedikit ujian, tidak bisakah bertahan?

Forgive me my freind...

Sahabat saya itu merupakan seorang penulis. Dia pernah menulis banyak artikel-artikel yang membangkitkan kefahaman dan memberi kesan melalui ayat-ayat yang mudah dihadam masyarakat. Namun, entah kenapa saya tidak suka diriya sejak dulu (Taman Islami). Setelah saya meningkat umur, (matang sikit r) saya memikirkan tindakan saya itu. Untuk apa saya terus tidak menyukai (bukan membenci ek) dirinya. Sedangkan dia ni lebih berilmu daripada saya. Dia lebih bagus daripadaku.

Saya cuba untuk mengelak daripada mengumpat akan dirinya, namun bersama rakan-rakan yang lain. Kadang-kadang saya terjebak dalam mengumpat itu. Jadi saya mohon sangat agar beliau memaafkan saya. Terus terang saya katakan, saya bukan lah salah seorang pembenci sebagaimana yang ada dalam artikel yang dia tulis. Saya hanya tidak suka sesetengah perangai dia. Itu saja. Semoga Allah meredho perjalanan dakwahnya. Saya menyokong akan penulisannya. (tp bukan penulisan dairinya). Jika orang yang saya maksudkan itu membaca artikel ini, saya mohon sangat agar saya dimaafkan. Semoga ukhuwah kita akan lebih erat selepas ini.

.::Kemaafan tidak akan mengubah masa lalu, tapi akan memudahkan masa depan::.

3 comments:

Syed Ahmad Fathi said...

Pergh terasa siot.Sampai hati anta mengumpat ana.

.::: mr IQ :::. said...

x de kaitan dgn enta pun..

..Wardah Biru.. said...

kemaafan itu adalah kata keramat yang mampu memadamkan api kemarahan jika dibicarakan dengan penuh keikhlasan..

ikhlas memberi, insyaAllah pasti diterima kemaafan itu..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget